PANDUAN CEPD 6/2022 – KEHIDUPAN KASINO & MAJALAH BISNIS

PANDUAN CEPD 6/2022 - KEHIDUPAN KASINO & MAJALAH BISNIS

PANDUAN ECPD 6/2022 DAN PEMECAHAN MASALAH ATAS KELUHAN ORANG TERKAIT

Oleh Mugurel Olariu, perlindungan data RPD

Badan Eropa yang berspesialisasi dalam perlindungan data – ECPD, diadopsi pada 12 Mei 2022 Panduan 6/2022 tentang implementasi praktis dari solusi damai. Meskipun judul peraturan tersebut terkesan elips, namun secara khusus mengacu pada pengaduan orang-orang yang bersangkutan, masing-masing terhadap kemungkinan mereka untuk merumuskan dan menyampaikan pengaduan tersebut kepada Otoritas Pengawas.

Untuk pemahaman yang lebih mudah, kami menyatakan bahwa yang bersangkutan memiliki dua opsi untuk mengajukan pengaduan: baik kepada operator/petugas yang berwenang maupun kepada otoritas pengawas. Dengan demikian, untuk kemungkinan pertama – mengajukan pengaduan langsung ke operator/orang yang berwenang, berlaku ketentuan umum RGPD, mengenai rezim pendaftaran, analisis, dan tanggapan dalam waktu paling singkat atau 30 hari sejak pengajuannya.

Instrumen yang dimaksud – Panduan 6/2022 menentukan kemungkinan kedua, yaitu cara praktis untuk menyelesaikan keluhan yang diajukan ke otoritas pengawas, menurut resital 131 GDPR.

Pedoman 6/2022 ini disusun dalam empat bab, masing-masing: Ruang lingkup dan tujuan, Definisi frasa penyelesaian damai, Analisis hukum umum dan Akibat hukum dan rekomendasi praktis bagi otoritas pengawas.

Selain itu, Panduan 6/2022 juga menyajikan dua lampiran, PERTAMA berisi Daftar Periksa: Langkah-langkah penyelesaian kasus melalui penyelesaian damai dan LAMPIRAN 2: Negara-negara di mana penyelesaian damai tidak dimungkinkan menurut undang-undang nasional.

Mengenai Lampiran 1 – Daftar Periksa, EDPS menyebutkan sejumlah 5 langkah yang harus diikuti oleh otoritas pengawas, masing-masing:
1) Konteks kasus.
2) Kerjasama awal dengan SA lain (jika ada).
3) Konsultasi semua pihak yang terlibat pada tahap awal.
4) Apakah kesepakatan damai telah tercapai?
5) Apakah keputusan akhir sesuai dengan Pasal 60 GDPR (dalam kasus OSS)? •

Lampiran no.2 menyebutkan bahwa 14 negara berikut telah mengindikasikan bahwa solusi damai tidak mungkin dilakukan berdasarkan undang-undang nasional mereka, yaitu Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Yunani, Malta, Polandia, Portugal, Slovakia , Slovenia, Spanyol dan Swedia.

Selain itu, kami juga menyatakan bahwa dari perspektif Kode Etik, termasuk klarifikasi yang mencakup kedua kemungkinan, yaitu untuk memastikan bahwa operator/pejabat yang telah mematuhi instrumen ini mematuhi ketentuan RGPD tentang penyelesaian masalah. pengaduan, serta terciptanya mekanisme verifikasi dan pengawasan bagi Badan Pengawas dalam pelaksanaan kewenangan penyidikan dan korektif.

Selain itu, bagi para anggota Kode Etik, keberadaan mekanisme tambahan khusus juga diperkirakan melalui langkah-langkah konkret yang diadopsi untuk penyelesaian perselisihan secara damai.

Kesimpulannya, dengan pengecualian 14 negara anggota UE yang tidak mengakui kemungkinan penyelesaian damai atas keluhan orang-orang yang bersangkutan di tingkat AS, di negara-negara anggota UE atau EEA lainnya, prosedur ini dapat diterapkan, dengan sepenuhnya diakui. dan sah dilaksanakan.

Author: Randy Butler